Diplomasi Sutan Syahrir Memperjuangkan Kemerdekaan RI

Sutan Sjahrir merupakan tokoh nasional Indonesia yang memiliki peran vital dalam perjuangan mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Pasca proklamasi kemerdekaan, Sutan Sjahrir dikenal sebagai ujung tombak perjuangan diplomasi Indonesia. Dirinya mendapat julukan tersebut karena kontribusinya yang sangat besar terhadap keberhasilan perjuangan diplomasi Indonesia di dunia Internasional. Perundingan Indonesia – Belanda Kiprah Sutan Sjahrir dalam bidang diplomasi bermula pada bulan Oktober 1945.

Pada saat itu, Sutan Sjahrir melakukan perundingan dengan Belanda terkait dengan pertempuran pasca proklamasi di beberapa kota Indonesia.

Pada perkembangannya, Sutan Sjahrir juga memimpin perundingan lain antara Indonesia dan Belanda seperti perundingan Hoge Valluwe dan Linggarjati. Dalam melaksanakan perundingan, Sutan Sjahrir tetap konsisten untuk berpegang teguh pada nilai – nilai humanisme dan demokrasi.

Dalam buku Sejarah Indonesia Modern: 1200-2004 (2005) karya M.C Ricklefs, keahlian diplomasi Sutan Sjahrir di kancah Internasional sangat terlihat dari kebijakannya untuk melakukan Diplomasi Beras ke India pada bulan Mei 1946. Melalui kebijakan Diplomasi Beras, Sutan Sjahrir mampu menembus blokade ekonomi Belanda dan menarik simpati masyarakat India terhadap perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Konferensi Hubungan Asia di New Delhi Sebagai balasan atas jasa-jasa Indonesia, pemerintah India memberikan pengakuan kemerdekaan terhadap Indonesia serta mengadakan Konferensi Hubungan Asia di New Delhi. Konferensi Hubungan Asia yang berlangsung pada 23 Maret hingga 2 April 1947 bertujuan untuk menghimpun dukungan negara-negara Asia terhadap kemerdekaan Indonesia.

Dalam konferensi ini, Sutan Sjahrir menjadi wakil Indonesia untuk menarik simpati negara-negara Asia dalam pengakuan kemerdekaan Indonesia. Baca juga: Pengakuan Negara-Negara Arab terhadap Kemerdekaan Indonesia Ia mengungkapkan permasalahan-permasalahan yang dialami Indonesia ketika menghadapi ambisi Belanda untuk kembali menjajah Indonesia.

Sidang Dewan Keamanan PBB

Dalam buku Sutan Sjahrir: Negarawan Humanis, Demokrat Sejati yang Mendahului Zamannya (2011) karya Rosihan Anwar, Sutan Sjahrir kembali ditunjuk sebagai salah satu delegasi Indonesia pada Sidang Dewan Keamanan PBB di Lake Success, New York. Sidang ini berlangsung pada bulan Agustus 1947 untuk membahas permasalahan Indonesia dan Belanda terkait Agresi Militer Belanda I.

Dalam Sidang Dewan Keamanan PBB, Sutan Sjahrir memberikan pidato tentang sebuah bangsa muda bernama Indonesia yang memiliki peradaban yang panjang. Pidato Sjahrir tersebut mampu membuat takjub hampir seluruh peserta sidang di Lake Success. Pidato Sutan Sjahrir dalam Sidang Dewan Keamanan PBB bahkan diberitakan oleh The New York Herald Tribune sebagai salah satu pernyataan paling mengesankan di Lake Success.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Diplomasi Sutan Sjahrir dalam Memperjuangkan Kemerdekaan RI”, Klik untuk baca: https://www.kompas.com/skola/read/2020/12/17/125043969/diplomasi-sutan-sjahrir-dalam-memperjuangkan-kemerdekaan-ri?page=all.
Penulis : Gama Prabowo
Editor : Serafica Gischa

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Powered by TranslatePress »